Fungsi dan Ciri-Ciri dari Jenis-Jenis Sel Darah Putih (Leukosit)

by dwi , at 19.55 , has 1 comment
Darah merupakan cairan yang sangat penting bagi tubuh manusia, yakni darah berfungsi untuk mengedarkan dan membawa nutrisi dan oksigen ke semua sel dan jaringan didalam tubuh kita, dan pada saat yang sama menghilangkan bahan limbah dan karbondioksida. namun tidak hanya itu darah juga mempunyai peranan penting dalam mencegah penyakit dan infeksi yang menyerang tubuh kita. Darah terdiri dari beberapa komponen yaitu Sel Darah Putih, Sel Darah Merah dan banyak sel-sel lainya yang membentuk sel darah. Dan dalam kesempatan kali ini kita akan membahas tentang pengertian dan fungsi sel darah putih ini dalam tubuh kita.

Pengertian Sel Darah Putih
ilustrasi sel darah putih

Pengertian Sel Darah Putih
Sel Darah Putih atau lebih dikenal dengan nama leukosit ini adalah sel yang membentuk komponen darah. sel darah putih memiliki fungsi yang sangat penting dalam menjaga sistem kekebalan tubuh kita, Leukosit mempunyai ciri yang khas yaitu dia tidak berwarna dan dapat bergerak secara amoebeid, dan juga dapat menembus dinding kapiler/diapedesis. selain itu di dalam tubuh manusia,sel darah putih ini tidak berasosiasi secara ketat dengan organ atau jaringan tertentu, mereka bekerja secara independen seperti organisme sel tunggal. Leukosit mampu bergerak secara bebas dan berinteraksi dan menangkap serpihan seluler, partikel asing, atau mikroorganisme penyusup. karena itu sel Darah

Tubuh kita memang sangat membutuh kan sel darah putih untuk membantu menjaga sistem kekebalan tubuh kita namun jika jumlah sel darah putih didalam tubuh kita melebihi batas kenormalan itu juga tidak baik untuk tubuh kita. jumlah sel darah putih normal pada tubuh kita yaitu sekitar 6000 sampai 10000 namun rata-rata jumlah sel darah putih pada orang sehat sekitar 8000 sel darah putih.  Namun dalam kasus penyakit leukemia, jumlahnya dapat meningkat hingga 50000 sel darah putih per tetes.

Didalam tubuh kita sel darah putih ini memiliki lima jenis, lima jenis sel darah putih ini yaitu neutrofil, limfosit, monosit, eosinofil dan basofil. dan masing- masing jenis sel darah putih ini

memiliki fungsi yang berbeda dalam tubuh kita, dan pada orang normal, jumlah liam jenis sel darah putih berkisar antara:
Neutrofil: 3150-6200
 Limfosit: 1500 hingga 3000
 Monosit: 300 sampai 500
Eosinofil: 50 sampai 250
 Basofil: 15 sampai 50, per mikro liter darah.
Leukosit ini memeang sangat penting bagi tubuh namun jika diantara lima jenis sel darah putih ini mengalami penigkatan kita harus waspada karena jika jenis del darah ini meningkat ia tidak lagi berfungsi untuk kekebaln tubuh kita namun bisa menyebabkan penyakit. misalnya yaitu jika jumlah neutrofil tinggi akan menunjukkan infeksi, kanker atau stres fisik. Ssementara jumlah limfosit yang tinggi akan menunjukkan AIDS. Jumlah monosit dan eosinofil tinggi biasanya menunjukkan infeksi bakteri.


Fungsi dan Ciri-Ciri dari Jenis-Jenis Sel Darah Putih (Leukosit)

a. Monosit
(Pengertian, Fungsi, dan Ciri-Ciri Monosit). Monosit adalah sel darah putih yang berjumlah 1-3% dalam tubuh kita yang merupakan baris kedua pertahanan tubuh kita terhadap infeksi bakteri dan benda asing. Monosit adalah bagian dari kelompok sistem kekebalan tubuh kita yang tidak mempunyai butiran halus dalam sel (granula). Dalam melawan infeksi bakteri dan benda asing, monosit dapat melawan walaupun ukuran bakteri dan benda asing lebih besar dengan memakannya. 

Monosit beredar dalam darah sekitar 300-500 mikroliter darah yang diproduksi didalam sumsum tulang manusia dan menyerbar keseluruh tubuh dalam 3 hari dengan masuk ke jaringan tubuh tertentu yang mengalami pematangan menjadi makrofag yang berfungsi sebagai kekebalan tubuh. Peningkatan jumlah monosit disebut dengan monositosis, yang dapat dijumpai pada penyakit seperti parotitis, herpes zoster, mononucleosis, infeksiosa, toksoplasmosis, hemolitik, arthrithis, dan masih banyak lagi.

1). Fungsi Monosit
  • Menghancurkan sel-sel asing 
  • Mengangkat jaringan yang telah mati
  • Membunuh sel-sel kanker
  • Pembersih dari fagositosis yang dilakukan neutrofil
  • Meransang jenis sel darah putih yang lain dalam melindungi tubuh
  • Menunjukkan perubahan dalam kesehatan pasien dengan banyak sedikitnya monosit dalam tubuh. 
2). Ciri-Ciri Monosit
  • Berjumlah 1-10% dalam sel darah putih
  • Mempunyai waktu hidup yang lebih lama dari neutrofil 
  • Memiliki sifat fagosit dan motil dengan inti bulat
  • Monosit dapat bergerak atau berimigrasi dengan cepat
  • Memiliki bentuk yang persis sama dengan kacang
  • Beredar dalam darah sekitr 300-500 mikroliter
  • Tidak mempunyai butiran halus dalam sel (granula).

b. Basofil
(Pengertian, Fungsi, dan Ciri-Ciri Basofil). Basofil adalah  sel darah putih yang berjumlah 0,01-0,03% dari tubuh kita. Basofil memiliki banyak granula sitoplasmik dengan jumlah dua lobus. Basofil merupakan kelompok dari granulosit yang dapat bergerak keluar menuju ke jaringan tubuh tertentu. Basofil akan bekerja disaat adanya reaksi alergi pada tubuh dengan mengeluarkan histamin, sehingga pembuluh darah menjadi besar. Jumlah basofil akan bertambah banyak atau meningkat jika meningkatnya jumlah alergi. Bertambah banyak jumlah basofil disebut dengan basofilia. 

1). Fungsi Basofil
  • Basofil berfungsi memberi reaksi antigen dan alergi dengan mengaktifkan atau mengeluarkan histamin sehingga terjadi peradangan
  • Mencegah adanya penggumpalan dalam pembuluh darah
  • Membantu dalam memperbaiki luka
  • Memperbesar pembuluh darah
2). Ciri-Ciri Basofil
  • Bersifat fagosit, dan basa 
  • Basofil biasanya berwarna biru 
  • Berbentuk U dan berbintik-bintik 
  • Basofil berdiameter sekitar 12-15 mikrometer
  • Berjumlah 0,01-0,3% pada sel darah putih
  • Granula yang kasar
  • Inti yang tidak bersegmen 
  • Basofil dibentuk di sumsum tulang 
c. Neutrofil 
(Pengertian, Fungsi, dan Ciri-Ciri Neutrofil). Neutrofil adalah Sel darah putih yang berjumlah 50-60% dalam darah yang merupakan kelompok granulosit karna memiliki butiran halus (granula). Neutrofil juga diakatakan sebagai polymorphonuclear dikarenakan selnya memiliki bentuk yang aneh. dan memiliki 3 inti sel. Neutrofil adalah sel yang paling pertama menghadang dan melawan bakteri, virus dan benda asing lainnya yang berperan dalam proses peradangan. Dari sifat fagosit yang dimilikinya, neutrofil menyerang dengan menggunakan serangan respiratori yang memakai berbagai macam substansi yang mengandung hidrogen peroksida, oksigen radikal bebas, hipoklorit.

Neutrofil diproduksi dalam sumsum tulang dengan hasil produksi neutrofil sekitar 100 milliar neutrofil dalam sehari, dan akan meningkat menjadi sepuluh kali lipat jika terjadi inflamasi kuat. Setelah keluar dari sumsum tulang, akan mengalami 6 tahap morgolis, yakni mielocit, metameolocit, neutrofil non segmen (band), neutrofil segmen

1). Fungsi Neutrofil
  • Menanggapi mikroba 
  • Antibiotik dalam tubuh
  • Berfungsi dalam proses peradangan 
  • Menghancurkan mikro organisme dan benda asing dengan memakannya atau fagositosis
  • Sebagai sel pertahanan tubuh dalam melawan infeksi 
  • Membantu menghapuskan stimulus yang berbahaya penyebab matinya sel (nekrosis). 
  • Membuat daerah yang kekurangan racun
2). Ciri-Ciri Neutrofil
  • Mempunyai 3 inti sel 
  • Berjumlah 50-60% dalam darah 
  • Sebagai polymorphonuclear
  • Merupakan kelompok granulosit.
  • Bersifat fagosit
  • Hasil produksi neutrofil sekitar 100 milliar neutrofil dalam sehari
  • Neutrofil berukuran sekitar 8 mm 
  • Memiliki waktu hidup sekitar 6-20 jam 
d. Limfosit
(Pengertian, Fungsi, dan Ciri-Ciri Limfosit). Limfosit adalah sel darah putih berjumlah 20-25% dalam tubuh yang merupakan jumlah terbanyak kedua setelah neutrofil. Limfosit dibentuk di dalam sumsum tulang dan di limfa. Limfosit juga dibagi menjadi dua macam yakni limfosit kecil dan limfosit besar. Hasil dari produksi limfosit 1 kubik kurang lebih 8000 sel darah putih. jika sel tersebut mengalami peningkatan atau bertambah banyak maka akan menyebabkan penyakit leukimia atau kanker darah. Limfosit terbagi atas 6 jenis yakni Limfosit B, Sel T Helper, Sel T sitotoksit, Sel T memori, dan Sel T Supresor. Limfosit B memproduksi antibodi, Sel T Helper mengaktifkan dan mengarahkan sistem kekebalan tubuh mikroorganisme, Sel T Sitotoksit mengeluarkan bahan kimia dalam menghancurkan patogen, Sel T memori sistem kekebalan tubuh dalam mengetahui patogen tertentu. Sel T Supresor untuk melindungi sel normal tubuh. 

1). Fungsi Limfosit
  • Menghasilkan antibodi 
  • Mengaktifkan sistem kekebalan tubuh
  • Mengeluarkan bahan kimia dan menghancurkan patogen
  • Melindungi sel normal tubuh 
  • Mengetahui patogen tertentu
  • Berubah menjadi antibodi (sel Plasma)
  • Melawan kanker
2). Ciri-Ciri Limfosit
  • Limfosit berjumlah 20-25% dari keseluruhan sel darah putih
  • Dibentuk di dalam sumsum tulang dan limfa
  • Berinti sel satu
  • Tidak dapat bergerak dengan leluasa
  • Memiliki warna biru pucat
  • Berbentuk oval/bulat, 
  • Tidak bergranula dan tidak motil 
e. Eosinofil
(Pengertian, Fungsi, dan Ciri-Ciri Eosinofil). Eosinofil adalah sel darah putih berjumlah 7% dari dalam sel darah putih dan mengalami peningkatan terkait dengan adanya asma, alergi dan demam. Eosinofil memiliki diameter 10 hingga 12 mikrometer. Eosinofil merupakan kelompok dari granulosit yang bertugas dalam melawan parasit yang memiliki jangka waktu 8 hingga 12 hari. Eosinofil memiliki sejumlah zat kimiawi seperti ribonuklease, histamin, lipase, eosinofil peroksidase dan deoksribonuklease serta beberapa macam asam amino. 

1). Fungsi Eosinofil
  • Mencegah alergi
  • Menghancurkan antigen antibodi
  • Berfungsi dalam menghancurkan parasit-parasit besar
  • Berperan dalam respon alergi
2). Ciri-Ciri Eosinofil
  • Mempunyai nukleus dengan jumlah dua lobus
  • Bersifat fagosit dan bersifat asam
  • Biasanya berwarna merah 
  • Berbentuk mirip seperti bola, dengan berukuran 9 mm dalam segar
  • Memiliki diamter 10-12 mikrometer
  • Mempunyai jangka waktu hidup dengan 8 sampai 12 hari 
  • Dibentuk di sumsum tulang
  • Granula kasar dan padat
  • Inti berada ditengah 
dwi
About
Fungsi dan Ciri-Ciri dari Jenis-Jenis Sel Darah Putih (Leukosit) - written by dwi , published at 19.55, categorized as Biologi . And has 1 comment
1  comment Add a comment
Bagaimana mengobati kencing nanah tanpa obat?

Mengobati kencing nanah tanpa obat mungkin sangat kecil kemungkinan yang bisa dilakukan dengan cara ini. Karena jika anda menderita penyakit maka anda harus melakukan pemeriksaan dan pengobatan dengan dokter yang tentunya akan diberikan obat yang sesuai dengan penyebabnya.
Apa yang anda rasakan jika anda terkena atau terinfeksi penyakit menular seksual ini?

1. Stress, Malu, Takut di Kucilkan
2. Putus asa
3. Malu untuk melakukan pemeriksaan dengan dokter

"Jika anda merasakan gejala atau tanda2 kencing nanah, jangan merasa malu untuk melakukan pemeriksaan. segera lakukan pengobatan secepat mungkin untuk membantu anda agar terhindar dari infeksi penyakit lain yang dapat di timbulkan dari penyakit kencing nanah."
Silahkan konsultasikan keluhan yang anda rasakan pada kami. Klinik apollo merupakan salah satu klinik sepesialis kulit dan klamin terbaik di jakata. Ditunjang tekhnologi modern serta dokter yang sudah berpengalaman dibidangnya, kami dapat membantu memberikan solusi untuk keluhan penyakit kelamin yang anda rasakan.

Kunjungi halaman facebook kami di : Klinik Spesialis Kelamin Apollo

Kulup panjang | Kulup bermasalah tidak usah mau sunat

Ejakulasi dini bisa sembuh | Sunat dewasa di klinik apollo

Chat | Klini chat
Reply Delete
Bck
Cancel Reply
Theme designed by Damzaky - Published by Proyek-Template
Powered by Blogger